BERITA  

Tinjau Penghunian Huntap di Palu, Menteri Basuki: Dijaga Rumah dan Lingkungannya

PALU(CIO) – Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono meninjau langsung kondisi Hunian Tetap (Huntap) di Kawasan Duyu yang telah selesai dibangun dan telah dihuni. Pembangunan Huntap sebagai upaya rehabilitasi dan rekonstruksi pascabencana gempa bumi serta tsunami dan likuifaksi di Sulawesi Tengah pada 2018 silam.

Dalam kunjungan tersebut, Menteri Basuki langsung mendatangi sejumlah penghuni Huntap. Menteri Basuki berpesan agar warga yang telah menempati Huntap untuk dapat menjaga dan merawatnya dengan baik.

“Mudah-mudahan Bapak dan Ibu semua betah tinggal di sini. Mohon dijaga rumah dan lingkungannya. Tanami halaman rumah agar suasana rindang, sejuk dan nyaman,” kata Menteri Basuki di Kota Palu, Selasa (02/08/2022).

Erwin, salah satu warga Huntap Duyu yang diajak berbincang oleh Menteri Basuki mengatakan, sangat bersyukur dengan bantuan rumah yang diberikan oleh Pemerintah Pusat melalui Kementerian PUPR.

“Dulu rumah saya di daerah Balaroa terkena likuifaksi. Hampir 2 tahun lebih saya tinggal di tenda pengungsian sampai akhirnya saya dapat rumah di sini. Sangat bersyukur rumahnya bagus dan dapat posisi dengan pemandangan yang bagus juga,” kata Erwin.

Senada dengan Erwin, Rival yang juga ditemui Menteri Basuki mengatakan sangat berterima kasih atas bantuan Huntap. “Sekarang saya dengan keluarga bisa punya rumah kembali setelah hancur akibat gempa,” ujarnya.

Rusdin, warga Huntap Duyu lainnya yang ditemui Menteri Basuki juga mengucapkan terima kasih atas bantuan Huntap. “Saya tinggal di sini sudah sejak Oktober 2021. Alhamdulillah kami orang kecil bersyukur sudah dibantu pemerintah,” ujarnya.

Setelah menyelesaikan Huntap tahap pertama sebanyak 1.679 unit untuk masyarakat yang terdampak bencana gempa dan likuifaksi, Kementerian PUPR bersama Pemerintah Daerah di Sulawesi Tengah (Sulteng) siap melanjutkan pembangunan hunian tetap (Huntap) Pascabencana Tahap 2A yang direncanakan sebanyak 712 unit dan diperkirakan selesai pada 20 Juli 2023 mendatang.(***)

Baca Juga:  Satgas Pamtas Yonif 711/Rks Gelar Karya Bhakti, Wujud Keharmonisan Antar Umat Beragama

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.