Close Ads Here
Close Ads Here
Close Ads Here
Close Ads Here
NEWS  

Resepsi Diplomatik KBRI Tokyo: Dubes Heri Akhmadi Pastikan Indonesia Siap Jadi Lokomotif Kolaborasi di Kawasan Wujudkan Keamanan dan Kemakmuran

Resepsi Diplomatik KBRI Tokyo: Dubes Heri Akhmadi Pastikan Indonesia Siap Jadi Lokomotif Kolaborasi di Kawasan Wujudkan Keamanan dan Kemakmuran
Resepsi Diplomatik KBRI Tokyo: Dubes Heri Akhmadi Pastikan Indonesia Siap Jadi Lokomotif Kolaborasi di Kawasan Wujudkan Keamanan dan Kemakmuran

TOKYO(Cakrawalaindonesia.online) – “Bersatunya pemuda Indonesia dalam Sumpah Pemuda 28 Oktober 1928 menjadi titik awal persatuan Indonesia dalam meraih kemerdekaan,” demikian disampaikan Duta Besar Luar Biasa dan Berkuasa Penuh Republik Indonesia (Dubes LBPP RI) untuk Jepang merangkap Federasi Mikronesia Heri Akhmadi dalam Resepsi Diplomatik HUT ke-77 RI di Wisma Duta KBRI Tokyo Kamis 27 Oktober 2022 yang dihadiri tamu kehormatan Menteri Luar Negeri Jepang Hayashi Yoshimasa serta lebih dari 200 tamu undangan dari kalangan diplomatik dan friends of Indonesia.

“Resepsi Diplomatik hari ini didedikasikan untuk generasi muda. Pesan Sumpah Pemuda Indonesia yang paling menonjol adalah bersatu. Presiden Soekarno berkata; beri aku sepuluh pemuda, dan aku akan mengguncang dunia. Kalimat ini menegaskan pentingnya peran pemuda dalam perjalanan sejarah dan membentuk masa depan,” tegas Dubes Heri.

Lebih lanjut Dubes Heri menekankan dalam menghadapi dinamika global yang berkembang saat ini, kolaborasi dan antar negara mutlak dilakukan.

“Jepang menjadi salah satu mitra terpenting dan strategis Indonesia sejak 1958, Indonesia-Jepang juga bekerja sama erat di forum regional dan multilateral. Di tahun ini, pemimpin kedua negara telah bertemu membahas sejumlah masalah yang menjadi perhatian bersama. Kerja sama mutlak diperlukan untuk menghadapi tantangan global. Indonesia siap menjadi lokomotif kolaborasi global untuk wujudkan keamanan dan kemakmuran di kawasan,” tambahnya.

Sementara itu, Menteri Luar Negeri Jepang Hayashi Yoshimasa dalam sambutannya menyampaikan bahwa kepemimpinan Indonesia di Forum G20 di tahun 2022 dan di ASEAN di 2023, serta kepemimpinan Jepang di forum G7 pada 2023 mendatang menjadi kesempatan kedua negara dalam menangani masalah global di kawasan dan dunia.

“Kedua negara akan bersama-sama memimpin komunitas internasional. Hal ini merupakan kesempatan yang baik, untuk meningkatkan kerja sama tidak hanya hubungan bilateral kedua negara, tetapi juga dalam menangani berbagai masalah yang terjadi di kawasan maupun global,” ujar Menlu Jepang Hayashi Yoshimasa yang meyakini kerja sama bilateral kedua negara dapat terus meningkat di berbagai bidang.

Baca Juga:  Dukung Pariwisata Nasional, Kementerian PUPR Bangun Hunian Pariwisata di Tanjung Kelayang Belitung

“Tahun depan, Jepang dan Indonesia akan memperingati terjalinnya hubungan diplomatik yang ke-65. Dengan jalinan persahabatan selama ini, saya harap kerja sama bilateral bisa terus meningkat, baik di bidang infrastruktur, ekonomi, serta keamanan,” tambahnya.

Selain Menlu Hayashi Yoshimasa, Resepsi Diplomatik ini dihadiri pula oleh Wakil Ketua DPR RI Rachmat Gobel, Wakil Menteri Luar Negeri Takagi Kei, mantan Perdana Menteri Jepang Yasuo Fukuda yang juga Ketua Asosiasi Indonesia Jepang (JAPINDA), Ketua Grup Kerja Sama Bilateral (GKSB) Parlemen Indonesia – Jepang Puti Guntur Soekarno, Konsul Jenderal RI di Osaka Diana Sutikno dan Konsul Kehormatan RI di Nagoya Hideo Sugimoto.

Dalam Resepsi Diplomatik KBRI Tokyo yang digelar dengan protokol kesehatan ini, Wakil Ketua DPR RI Rachmat Gobel dalam kesempatan itu memimpin acara bersulang para tamu undangan.

Kegiatan ini juga dimeriahkan dengan kolaborasi Kelompok Band Jazz Diaspora Indonesia – Jepang dan permainan angklung oleh Jawara Entertainment Indonesia (JEI) yang di antaranya memainkan lagu Indonesia Raya dan Kimigayo.

Guna mendukung program Indonesia Spice Up the World, KBRI Tokyo menyajikan ragam kuliner khas Indonesia dan Jepang seperti Rendang, Sate Ayam Ponorogo, Soto Padang, Nasi Goreng, Gulai Kepala Ikan, dan Gado-Gado serta aneka jenis jajanan pasar khas nusantara. Para tamu dalam resepsi diplomatik ini tampak menikmati hidangan yang disajikan. Di akhir acara, para tamu undangan diberikan omiyage (oleh-oleh) berupa produk-produk makanan, minuman, dan bumbu instan khas Indonesia.(***)