BERITA  

Pengolahan Tebu Lawang Jadi Gula Merah Hemat Biaya Produksi 60 Persen Berkat ‘Electrifying Agriculture’ PLN

AGAM(CIO) – Penggunaan listrik untuk kegiatan pertanian dan perkebunan (Electrifying Agriculture) memberikan keuntungan yang besar bagi penggunanya. Keuntungan yang dirasakan antara lain lebih hemat dan bersih dibandingkan dengan menggunakan sumber energi lain.

Keuntungan tersebut dirasakan oleh Kelompok Tani Inovatif Tebu Serumpun, yang mengolah tebu menjadi gula merah setelah beralih dari mesin produksi konvensional ke mesin berbasis listrik. Mereka merupakan penerima bantuan Program Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan (TJSL) PT PLN (Persero) berupa 3 buah mesin elektro motor untuk 3 lokasi penggilingan tebu. Sebelumnya, kelompok tersebut menggunakan mesin diesel.

General Manager PLN Unit Induk Wilayah (UIW) Sumatera Barat, Toni Wahyu Wibowo mengatakan, bantuan TJSL berupa mesin electro listrik ini merupakan upaya PLN untuk mendukung ekonomi masyarakat melalui Electrifying Agriculture.

‘’PLN siap tumbuh bersama masyarakat dan mendukung penggunaan teknologi oleh masyarakat. Sekarang masyarakat bisa membuktikan sendiri bahwa dengan didukung energi listrik PLN, masyarakat dapat jauh lebih untung dibandingkan dengan menggunakan energi BBM,’’ jelasnya.

Toni menuturkan, pihaknya masih akan terus menyosialisasikan Electrifying Agriculture dengan peralihan mesin diesel ke mesin listrik di Kecamatan Matur dan sekitarnya.

‘’Berdasarkan data survei kami, ada sekitar 200-an pabrik penggilingan tebu di daerah ini yang masih menggunakan mesin konvensional. Kami akan terus komunikasikan secara masif bahwa peralihan menggunakan mesin bermotor listrik ini akan membuat penggilingan tebu menjadi lebih modern dan efisien,” terangnya.

Penerima bantuan mesin, Syafri Jamal mengatakan, pabriknya dapat menghemat biaya operasional hingga sekitar 60 persen dengan memanfaatkan mesin elektro motor. Sebelumnya, Syafri merogoh kocek untuk pembelian BBM solar sebanyak 35 liter per minggu atau sekitar Rp245 ribu. Kini, pihaknya hanya mengeluarkan biaya Rp100 ribu per minggu untuk pembelian token listrik.

Baca Juga:  Persiapkan SDM Spesialis Masa Depan, 247 Karyasiswa Kementerian PUPR Tempuh Pendidikan Tinggi Lanjutan

“Dengan mesin yang baru ini efisiensi yang kami dapatkan cukup besar. Sebelumnya kami harus membeli BBM solar rata-rata Rp980 ribu untuk penggunaan mesin diesel dompel selama satu bulan. Dengan mesin baru hanya perlu beli token sekitar Rp400 ribu setiap bulannya,’’ jelasnya.

Pabrik yang mengolah 12 ton tebu menjadi gula merah tebu setiap minggunya ini telah memasarkan produknya ke berbagai wilayah di Sumbar, Riau, Jambi, Palembang, dan Medan. Selain lebih efisien, Syafri mengatakan, penggunaan mesin tersebut menjadikan operasional pabrik lebih efektif.

“Jadi keuntungan kami bukan hanya dari segi harga. Lingkungan pabrik juga jadi tidak berisik, sehingga komunikasi dengan anggota pabrik lebih maksimal. Kemudian tidak ada lagi pembuangan solar yang berpotensi mengotori lingkungan. Kualitas produk juga jadi lebih baik,’’ lanjut Syafri.

Di sisi lain, program Electrifying Agriculture sendiri mendapat dukungan dari perbankan. Kepala Seksi Pemasaran Bank Nagari Cabang Bukittinggi, Yustinar memastikan Bank Nagari siap memfasilitasi petani-petani yang ingin beralih ke mesin listrik dengan pinjaman berbunga rendah untuk pembelian mesin.

‘’Setuju dengan PLN, kami juga mendukung electrifying lifestyle untuk membuat petani-petani tebu kita semakin maju. Bagi Bapak atau Ibu yang ingin melakukan pembelian mesin elektro listrik dan terkendala pada modal awal, Bank Nagari siap membantu,” lanjut Yustinar.(***)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.