Makin Perkuat Ekosistem Kendaraan Listrik, PLN Bakal Sediakan 4.900 SPBKLU

PLN

JAKARTA(CIO) – PT PLN (Persero) berkomitmen mendukung operasional Grab Indonesia dalam menggunakan 8.500 kendaraan listrik yang sebagian besar adalah sepeda motor, dengan menyediakan Stasiun Penukaran Baterai Kendaraan Listrik Umum (SPBKLU). Rencananya, sebanyak 4.900 unit SPBKLU bakal dioperasikan pada 2022.

Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo mengatakan, PLN berkomitmen menyediakan fasilitas untuk mempermudah pengguna kendaraan listrik baik roda empat dan roda dua untuk mengisi daya energi listrik kendaraannya. Sehingga ekosistem kendaraan listrik di Indonesia semakin masif terbangun.

“Masyarakat yang ingin menggunakan kendaraan listrik tidak usah khawatir nanti mengisi daya listriknya di mana kalau kehabisan daya di jalan. PLN sudah berkomitmen menyediakan fasilitas pengisian di berbagai tempat,” kata Darmawan.

Darmawan mengungkapkan, khusus untuk pengguna kendaraan listrik roda dua PLN merencanakan pembangunan SPBKLU di seluruh wilayah secara bertahap, untuk tahun 2022 PLN merencanakan pengoperasian SPBKLU 4.900 unit dengan prediksi sebanyak 89.400 penguna kendaraan listrik roda dua dan 59.600 ribu pengguna baterai swap.

Darmawan pun memastikan purna rupa atau prototype pertama SPBKLU sudah dapat digunakan di event E-mobility tanggal 24 Juli 2022.

“Jumlah SPBKLU akan terus bertambah, hingga 2030 direncanakan fasilitas tersebut akan mencapai 68.800 unit dengan prediksi jumlah pengguna kendaraan listrik roda dua mencapai 2,1 juta unit,” tutur Darmawan.

Menurut Darmawan, dengan adanya SPBKLU tersebut pengguna kendaraan listrik roda dua cukup menukarkan baterainya ke SPKBLU dan tidak perlu lagi menunggu pengisian daya listrik. Hal ini menjadi salah satu bukti penggunaan kendaraan listrik lebih efisien di banding kendaraan berbahan bakar fosil.

“Jadi konsepnya sangat mudah, pengguna motor listrik cukup datang ke SPBKLU lalu menukarkan baterai dengan yang dayanya sudah terisi penuh dan siap untuk digunakan,” jelas Darmawan.

Baca Juga:  Pemerintah Ingin Proses Transisi Energi Tetap Jaga Daya Beli Masyarakat

Darmawan menuturkan, untuk mempercepat pembangunan SPBKLU PLN pun membuka peluang kerja sama dengan pihak swasta. Hal ini pun jadi kesempatan untuk membuka usaha baru.

Dalam kerja sama tersebut, calon mitra dapat berperan sebagai penyedia fasilitas isi daya kendaraan listrik, penyedia lahan maupun properti, serta penyedia operasional dan pemeliharaan SPBKLU.

“Kami ingin membuat ekosistem kendaraan listrik ini tumbuh. Kami terbuka untuk bekerja sama dengan pengusaha yang tertarik,” ujarnya.

Untuk SPBKLU, saat ini sudah ada kerja sama antara PLN dengan Swap dan Volta. Jumlah ini akan terus berkembang mengingat masih ada proses kerjasama dalam tahap finalisasi.

Selain itu, PLN juga sudah membangun fitur Electric Vehicle pada aplikasi PLN Mobile guna memudahkan pengguna kendaraan listrik. Melalui fitur tersebut, pengguna kendaraan listrik tinggal klik icon swab baterai untuk mengetahui lokasi SPBKLU terdekat, jumlah baterai yang tersedia dan petunjuk arah menuju lokasi SPBKLU.

“Ini semua menjadi bukti keseriusan PLN dalam mendukung perkembangan kendaraan listrik di Tanah Air, baik kendaraan listrik roda dua, tiga, empat, dan bus,” kata Darmawan.

Untuk mempercepat masifnya KBLBB di Indonesia, Country Managing Director Grab Indonesia Neneng Goenadi mengatakan Grab Indonesia sebagai mitra strategis PLN juga berupaya mendorong percepatan terbentuknya ekosistem kendaraan listrik melalui komitmen #LangkahHijau untuk menghadirkan solusi nyata, termasuk pengembangan konsep e-mobility di Indonesia bersama PLN.

“Sejak 2019, Grab telah mengembangkan ekosistem kendaraan listrik di Indonesia dan tahun ini menetapkan target untuk mencapai netral karbon pada tahun 2040. Kehadiran 8.500 armada GrabElectric roda dua dan roda empat di 8 provinsi mempertegas komitmen kami untuk mencapai misi ini,” tutup Neneng.(***)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.